Search This Blog

Saturday, February 12, 2011

Bab 1

Nurul Ammar Batrisyia berpeluh-peluh melakukan rutin hariannya di tempat kerjanya walaupun berhawa dingin. Nur Anna Delilah sedang melayan pelanggan di kaunter. Sebagai pekerja biasa di kedai serbaneka 7ELEVEN, Nurul Ammar Batrisyia bertanggungjawab sepenuhnya untuk memberi kepuasan yang maksimum kepada pengurus stornya, orang atasan dan yang paling penting kepuasan pelanggan terhadap perkhidmatan yang ditawarkan.
     "Kak Anna, Eisya nak rehat kejap. Dah rasa macam nak tercabut pulak pinggang Eisya ni kak," ujar Batrisyia kepada Anna. Anna yang sedang membuat manual purchase hanya mengangguk. Sebagai seorang senior kepada Batrisyia, dia banyak menolong dan membantu Batrisyia. Pengurus stor mereka telah pergi ke mesyuarat antara stor tentang info terkini di Taman Maluri. Mungkin sebentar lagi, Cheras Delima akan pulang untuk singgah sebentar untuk menjenguk stor mereka.
     Batrisyia membuka baju kerjanya (smock) dan letakkan di atas kerusi. Kemudian duduk di atas kerusi dan meluruskan pinggangnya kerana badannya terasa lenguh-lenguh. 'Kalau ada orang urut ni best nih!' fikir Batrisyia dalam hati. Batrisyia terpandang tanda namanya kemudian tersenyum sendiri. 'AMMAR' Ramai yang terkejut dengan namanya. Mungkin mereka tidak sangka pemiliknya seorang perempuan. Batristia menjamah roti jagung sahaja kerana perutnya masih terasa kenyang.
     Setelah lima belas minit berada di bilik belakang, Batrisyia mengelamun tentang kenaikan pangkatnya setelah mendapat ikhtiraf setelah enam bulan bekerja. Tetapi, dia tidak mungkin lama di sini kerana dia ingin melanjutkan pelajarannya ke lebih tinggi. Cuma dia berasa terharu kerana dinaikkan pangkat sebelum dia berhenti nanti. Mengingati zaman semasa mula-mula Batrisyia bekerja di sini dahulu sangat melucukan.
     "Eisya! Tolong Kak Anna stock up air 100plus botol kecil. Dah habislah Sya. Nanti Kak Cheras balik, bising pula dia nanti," jerit Anna perlahan, namun masih didengari oleh Batrisyia.
     "Baik,kak!"jawab Batrisyia dan segera membuat kerjanya setelah selesai berehat. Sedang elok dia mengisi air dari pintu belakang peti (chiller), dia ternampak kelibat seorang lelaki baya dirinya sedang sedap menghisap rokok dan membuang puntung rokok di dalam stornya. 'Siot! Aku sapu bukan main lagi, mop sampai sakit-sakit pinggang aku. Selamba badak dia aja buang puntung rokok kat sini. Boleh pulak dia tenyeh-tenyeh pakai kaki pulak tu. Kurang ajar!' marah Batrisyia dalam hati.
     Batrisyia terus keluar untuk memberi sedikit pelajaran kepada pemuda itu supaya belajar beradap sedikit dan tahu menghormati kerja orang.
     "Excuse me, encik, " ujar Batrisyia. Pemuda itu memberi laluan kepada Batrisyia. Memang Batrisyia dah pasang niat nak melakukan sesuatu untuk memberi peringatan kepada orang seperti ini. Dia berpura-pura mengambil air coke botol 1.5L dan sengaja menjatuhkan ke atas kaki pemuda itu.
     " Ouch! Apasal hempas kat kaki aku ni?"
     " Eh! Sorry la abang. Saya tak sengajalah"jawab Batrisyia bersahaja. Dia menguak rambutnya kemudian menuju ke arah Anna.
     " Suka hati aje kau ni la! kau ingat aku patung ke?"
     "Habis aku ni pon patung jugak la? Suka-suka hati kau aja buang rokok kau kat sini. Kau hisap rokok dalam ni pon dah menjadi satu kesalahan. Lainlah kau buta tak nampak papan tanda besar gedabak kat depan pintu ni. Taklah aku kisah sangat. Perangai macam monyet terlepas dari zoo. Bebal!" luah Batrisyia marah. Matanya merah menyala dan amat tegang sekali melihat pemuda yang sangat tidak bersopan itu.
     "Sya, dahlah. Nanti Kak Cheras datang marah pulak tengok Eisya ngamuk-ngamuk macam ni."
     "Ammar peduli apa kak! kau kutip sekarang puntung rokok kau sekarang!"
     "Pergi jahanam! Tak ingin aku buat kerja yang bukan kerja aku." jawab pemuda itu kasar. Tidak mahu mengalah juga dia ni.
     "siot!" marah Batrisyia.  Kemudian dia mengambil penyapu dan penyodok sampah dan segera membuat kerja. Pemuda itu tersenyum puas setelah menang bertanding mulut dengan gadis yang ekstrem macam seorang lelaki. 'Gadis itu memang sangat berani.'getus hati pemuda itu. 'Esok aku nak kacau emosi dia lagi. Bestlah pulak!Hahahahaha' ketawa pemuda itu dalam hati. AMMAR? pelik juga.

5 comments:

SaYraH WonDerLanD said...

Awak, saya rasa awak kena tukar font la so it easier untuk kami membaca dengan lebih lancar =) and saya suka background awk =warna purple. Tapi kalau awak pakai light purple lg menawan

Kelly Drummer said...

thx coz komen...
sy akan cuba tukar coz sy baru aje blaja2 nak uat blog ni...byk ag bnde nak blaja...yg sy taw sy nk kongsi cite ni nan kwn2 jewk..hee~

SaYraH WonDerLanD said...

Thanks awak sebab tukar tulisan. Yeah baru nak start baca semula

SaYraH WonDerLanD said...

wah menarik jalan cerita dia. Bahasa pun best. keep it up lagi

ffinal57 said...

gaya bahasa masih lagi mengunakan
gaya bahasa yg agk kuno